Thursday, August 25, 2016

Pencarian Kebahagiaan

 
Francois Lelord dalam bukunya Hector and the search for happiness menuliskan tentang pencarian seorang Psikiater akan rahasia kebahagiaan. Psikiater tersebut, Hector, merasakan keheranan bahwa banyak dari pasiennya yang merasa tidak bahagia, sehingga dia meluangkan waktunya untuk liburan sambil membawa buku catatan untuk mencatat hal-hal apa saja yang berkenaan dengan kebahagiaan yang ditemukannya. 
 
Berikut ringkasan catatannya:
  • Pelajaran no. 1 Membuat perbandingan bisa merusak kebahagiaan
  • Pelajaran no. 2 Kebahagiaan sering kali datang di saat-saat yang paling tidak terduga
  • Pelajaran no. 3 Banyak orang yang melihat kebahagiaan hanya berada di masa depan
  • Pelajaran no. 4 Banyak orang mengira bahwa kebahagiaan itu berasal dari kemampuan mendapatkan kekuasaan lebih besar atau uang lebih banyak
  • Pelajaran no. 5 Terkadang kebahagiaan itu adalah tidak mengetahui seluruh kenyataan yang ada
  • Pelajaran no. 6 Kebahagiaan adalah sebuah perjalanan jauh di pegunungan yang indah dan asing
  • Pelajaran no. 7 Memikirkan kebahagiaan sebagai sebuah tujuan adalah kekeliruan
  • Pelajaran no. 8 Kebahagiaan adalah kebersamaan dengan orang-orang yang dicintai
  • Pelajaran no. 8b Ketidakbahagiaan adalah terpisahkan dari orang-orang yang dicintai
  • Pelajaran no. 9 Kebahagiaan adalah mengetahui keluarga kita tidak kekurangan apa pun
  • Pelajaran no. 10 Kebahagiaan adalah melakukan pekerjaan yang kita senangi
  • Pelajaran no. 11 Kebahagiaan adalah memiliki rumah dan kebun sendiri
  • Pelajaran no. 12 Lebih sulit untuk merasa bahagia di sebuah negara yang dipimpin oleh orang-orang jahat
  • Pelajaran no. 13 Kebahagiaan adalah merasa berguna bagi orang lain
  • Pelajaran no. 14 Kebahagiaan adalah dicintai karena diri kita apa adanya Observasi: orang-orang lebih berbaik hati kepada anak-anak yang tersenyum (penting)
  • Pelajaran no. 15 Kebahagiaan hadir ketika kita merasa benar-benar hidup
  • Pelajaran no. 16 Kebahagiaan adalah mengetahui cara merayakan sesuatu Pertanyaan: Apakah kebahagiaan hanyalah sebuah reaksi kimia di dalam otak?
  • Pelajaran no. 17 Kebahagiaan adalah peduli terhadap kebahagiaan orang-orang yang kita cintai
  • Pelajaran no. 18 Kebahagiaan bisa berarti kebebasan untuk mencintai lebih dari satu wanita pada saat bersamaa. Masalahnya, tentu saja, para wanita tidak akan pernah menyetujui hal itu. Sehingga pelajaran nomor 18 pun dicoret.
  • Pelajaran no. 19 Matahari dan laut membuat semua orang bahagia
  • Pelajaran no. 20 Kebahagiaan adalah cara pandang terhadap sesuatu
  • Pelajaran no. 21 Persaingan bisa merusak kebahagiaan Pelajaran no. 22 Wanita lebih peduli untuk membuat orang lain bahagia dibandingkan pria
  • Pelajaran no. 23 Kebahagiaan berarti memastikan bahwa orang-orang yang berada di sekeliling kita bahagia
Dalam sebuah diskusi dengan temannya yang menyukai perhitungan matematis, Hector menyimpulkan bahwa kebahagiaan mungkin bisa dihitung secara matematis, jika kebahagiaan tergantung pada berbagai faktor, kita dapat mengumpulkan semua hal tersebut menjadi sebuah formula dengan berbagai koefisien yang positif dan negatif sehingga menghasilkan rumusan Happiness Quotient (HQ).
Hector juga mengkonsultasikan catatannya dengan seorang profesor peneliti kebahagiaan, ternyata hal-hal yang dicatatnya sudah hampir mencakup semua faktor penentu kebahagiaan.
Dalam diskusi mereka, dibahasa bahwa berbagai penelitian menyimpulkan kebahagiaan bisa dihitung dengan menjumlahkan tiga hal berikut ini:
  1. Perbedaan antara hidup yang dimiliki dengan hidup yang diharapkan bisa dimiliki.
  2. Perbedaan antara hidup yang dimiliki saat ini dengan masa terbaik dalam hidup di masa lalu.
  3. Perbedaan antara apa yang dimiliki dengan apa yang dimiliki oleh orang lain Dengan demikian akan didapatkan perbedaan rata-rata, semakin kecil perbedaannya (mendekati nol), semakin seseorang merasa bahagia.
Menurut profesor tersebut kebahagiaan juga bisa diukur, yaitu dengan beberapa metode, misalnya dengan bertanya pada seseorang berapa kali dalam sehari atau seminggu dia merasa memiliki suasana hati yang senang, ceria atau bahagia, Metode kedua adalah dengan bertanya pada mereka apa mereka merasa bahagia dalam berbagai aspek dalam kehidupannya. Metode ketiga adalah dengan merekam ekspresi wajah orang, mengukurnya (antara senyuman yang muncul karena benar-benar bahagia atau karena pura-pura tidak merasa kesal). 
 
Dalam penelitian yang lebih rumit, juga dibahas apakah kebahagiaan tergantung pada hal-hal yang berjalan dengan baik pada kehidupan seseorang atau justru tergantung pada karakter pribadi masing-masing (apakah orang memang terlahir untuk bahagia?). Memiliki kecenderungan untuk bahagia mungkint tergantung pada perkembangan otak kita sebelum dan setelah lahir, namun juga tergantung pada cara orang tua mendidik saat kita masih kecil. 
 
Sebagai kesimpulan, profesor tersebut menyatakan, jika kita membandingkan diri dengan orang lain dan tidak merasa ingin seperti mereka, jika kita tidak memiliki masalah keuangan atau kesehatan, jika kita memiliki teman, hubungan keluarga yang erat, pekerjaan yang disenangi, jika kita orang yang religius yang menjalankan ajaran agama, jika kita merasa berguna, jika kita pergi berlibur secara teratur, jika kita tinggal di sebuah negara yang tidak dipimpin oleh orang jahat, yang menjamin kesejahteraan kita, peluang kita untuk merasa bahagia akan meningkat tajam. 
 
Juga ada sebuah kesimpulan penelitian bahwa pria lajang lebih tidak bahagia dibandingkan pria yang menikah, dan oleh sebab itu mereka memiliki lebih banyak masalah kesehatan.

Wednesday, January 06, 2016

the wedding


THE WEDDING

Sesuai dengan Quran Surat Ar Ruum (30): 21, “Dan diantara tanda-tanda kekuasaanNya ialah Dia menciptakan pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri, agar kamu cenderung merasa tenteram kepadanya, dan Dia menjadikan diantaramu rasa kasih sayang. Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang berpikir.”

Sesuai dengan Hadist Nabi Muhammad SAW “Saling menikahlah kamu, saling membuat keturunanlah kamu, dan perbanyaklah (keturunan). Sesungguhnya aku bangga dengan banyaknya jumlahmu di tengah umat yang lain.” (HR. Abdurrazak dan Baihaqi).

Sesuai dengan amanat UUD Tahun 1945 Amandemen Ke-4 Pasal 28B Ayat 1 bahwa “Setiap orang berhak membentuk keluarga dan melanjutkan keturunan melalui perkawinan yang sah.”

Sehubungan dengan hal tersebut di atas, dengan segenap rasa syukur atas berkah dan karunia dari ALLAH SWT, dengan segenap harapan semoga Allah SWT berkenan atas pernikahan kami:

AH & WTA yang insyaAllah akan dilaksanakan pada:

Minggu, 10 Januari 2015
Pukul 09.00 WIB s.d. Selesai

di

Kediaman Habibi, Kampung Pasir Kanyere, No. 44 RT.002/003 Desa Citalem, Kecamatan Cipongkor, Kabupaten Bandung Barat.

Merupakan suatu kehormatan dan kebahagiaan bagi kami apabila Bapak/Ibu/Saudara/Saudari/Kakak/Adik sekalian berkenan hadir serta memberikan doa dan restu nya.

Mohon doa dan restu agar pernikahan ini diridhoi dan diberkahi oleh Allah SWT, agar keluarga kami yang menyelenggarakannya berbahagia, agar keluarga yang akan kami dirikan ini menjadi keluarga yang sakinah, mawaddah wa rohmah, yang bisa membuat hati kami tenteram, yang penuh cinta dan kasih sayang, yang mendukung pencarian arti hidup dan membawa kebaikan bagi kami untuk hehidupan akhirat dan dunia. a

Mohon doa restu agar keluarga yang akan kami dirikan ini dapat memberlangsungkan keturunan yang sholeh dan sholehah, yang juga membawa kontribusi positif bagi bangsa dan negara kami, yang juga menambah kebaikan bagi manusia dan alam sekitar kami..

Mohon doa dan restu.. aamiin..

Terimakasih, Salam manis selalu
Habibi dan Wahyu


Friday, September 18, 2015

Proposal

PROPOSAL OF MARRIAGE

Dari : Tam
Kepada : San
Hasil : Keluarga Samara 
Kegiatan :  Pernikahan
Indikator Kinerja Kegiatan :  Terlaksananya Pernikahan
Jenis Keluaran : Kegiatan
Volume : 1 (satu) Kegiatan




A. Latar Belakang

1. Berdasarkan Ayat Quran QS. An Nisa (4): 1, “Wahai sekalian manusia, bertaqwalah kepada Tuhanmu yang telah menjadikan kamu dari diri yang satu, daripadanya Dia menciptakan pasangannya, dan daripada keduanya Dia memperkembangbiakkan laki-laki dan perempuan yang banyak.”
 
2. Berdasarkan Ayat Quran QS. An Nahl (16): 72, “dan Allah menjadikan bagimu pasangan (suami atau istri) dari jenis kamu sendiri, dan menjadikan anak dan cucu bagimu dari pasanganmu, serta memberimu rezeki dari jalan yang baik. Mengapa mereka beriman pada yang batil dan mengingkari nikmat Allah?" 

3. Berdasarkan Ayat Quran QS. An Nur (24): 32, “Dan nikahkanlah orang-orang yang sendirian di antara kamu, dan orang-orang yang layak (menikah) dari hamba sahayamu yang lelaki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memberi kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya. Dan Allah Maha Luas (pemberianNya), Maha Mengetahui.”
  
4. Berdasarkan Ayat Quran QS. Ar Rum (30): 21, “Dan diantara tanda-tanda kekuasaanNya ialah Dia menciptakan pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri, agar kamu cenderung merasa tenteram kepadanya, dan Dia menjadikan diantaramu rasa kasih sayang. Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang berpikir.”  

5. Berdasarkan Ayat Quran QS. Yasin (36): 36, “Maha Suci Allah yang telah menciptakan semuanya berpasang-pasangan, baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka sendiri, maupun dari apa yang tidak mereka ketahui.¨
 
6. Berdasarkan Ayat Quran QS. Adz Dzariyat (51): 49, “Dan segala sesuatu kami jadikan berpasang-pasangan, supaya kamu mengingat kebesaran Allah.”
 
7. Berdasarkan Hadist Nabi Muhammad SAW “Barangsiapa diberi Allah seorang istri yang sholihah, sesungguhnya telah ditolong separuh agamanya. Dan hendaklah bertaqwa kepada Allah separuh lainnya.” (HR. Baihaqi).
 
8. Berdasarkan Hadist Nabi Muhammad SAW “Dunia ini dijadikan Allah penuh perhiasan, dan sebaik-baik perhiasan hidup adalah istri yang sholihah” (HR. Muslim)
 
9. Berdasarkan Hadist Nabi Muhammad SAW “Saling menikahlah kamu, saling membuat keturunanlah kamu, dan perbanyaklah (keturunan). Sesungguhnya aku bangga dengan banyaknya jumlahmu di tengah umat yang lain.” (HR. Abdurrazak dan Baihaqi).
 
10. Berdasarkan Hadist Nabi Muhammad SAW “Shalat 2 rakaat yang diamalkan orang yang sudah berkeluarga lebih baik, daripada 70 rakaat yang diamalkan oleh jejaka (atau perawan).” (HR. Ibnu Ady dalam kitab Al Kamil dari Abu Hurairah).
 
11. Berdasarkan Hadist Nabi Muhammad SAW “Wahai para pemuda, siapa saja diantara kalian yang telah mampu untuk kawin, maka hendaklah dia menikah. Karena dengan menikah itu lebih dapat menundukkan pandangan dan lebih menjaga kemaluan. Dan barang siapa yang belum mampu, maka hendaklah dia berpuasa, karena sesungguhnya puasa itu bisa menjadi perisai baginya” (HR. Bukhori-Muslim)
 
12. Berdasarkan Hadist Nabi Muhammad SAW “Janganlah kamu menikahi wanita karena kecantikannya, mungkin saja kecantikan itu membuatmu hina. Jangan kamu menikahi wanita karena harta / tahtanya mungkin saja harta / tahtanya membuatmu melampaui batas. Akan tetapi nikahilah wanita karena agamanya. Sebab, seorang budak wanita yang shaleh, meskipun buruk wajahnya adalah lebih utama” (HR. Ibnu Majah).
 
13. Berdasarkan UUD Tahun 1945 Amandemen Ke-4 Pasal 28B Ayat 1 bahwa “Setiap  orang  berhak  membentuk  keluarga  dan  melanjutkan  keturunan melalui perkawinan yang sah.”
 
14. Berdasarkan sebuah lagu yang entah siapa penyanyinya, “Sudah terlalu lama sendiri, sudah terlalu lama aku asyik sendiri, lama tak ada yang menemani rasanya..”


B. Gambaran Umum

Bahwa sesuai dengan petunjuk Ayat Quran, Rangkaian Hadist dan UU yang berlaku di negara kita, bahwa menikah merupakan kebutuhan hidup, merupakan hak dan sekaligus juga kewajiban, merupakan suatu kegiatan
membawa bermacam kebaikan. Oleh karena itu, jika Allah meridhoi, orang tua merestui dan adek sendiri berkenan, bersama ini abang menyatakan maksudnya kepada adek, untuk melamar adek, agar  adek bersedia menjadi istri abang. 
 
Melalui pernikahan inilah kita bisa berupaya untuk membangun keluarga yang sakinah mawaddah wa rahmah, agar kita bisa berusaha untuk menciptakan sebuah keluarga yang mewujudkan ketenangan, kasih sayang, rasa cinta, dan kasih sayang, yang diberkahi oleh Allah SWT. Agar kemudian kita bisa menjadi berkah juga bagi lingkungan sekitar kita. 

Tentunya tak ketinggalan, agar atas izin Allah, kita bisa bekerjasama merencanakan, mengusahakan, serta memelihara putra-putri yang atas izin Allah mudah-mudahan sholeh dan sholehah. Karena proses untuk memberlangsungkan keturunan ini tidak bisa dilaksanakan sendirian, karena kita sama tau bahwa kita bukan amuba yang bisa melakukan reproduksi dengan membelah diri.

Dengan pernikahan itu adek, kita dapat lebih banyak menghabiskan waktu bersama, membaca buku bersama, mendengar musik, menonton film, makan, bisa bergandengan tangan kemana suka, bermain, bertualang, bercanda, atau berdebat sesuka kita, bahkan bisa tidak melakukan apapun, apa saja, asal berdua.

Walaupun, untuk membersihkan rumah, mencuci, mensetrika, mungkin bisa adek lakukan sendiri, karena sepertinya pada saat itu abang sedang sibuk.

Tapi kita masih bisa bersama menikmati sunrise di Bromo atau sunset di pantai Senggigi. Dan tentunya tak ketinggalan bisa adek dengarkan pula lantunan (hampir) merdu persembahan biola dari abang, yang hits singel terbarunya masih lagu lama, lagu Ibu Kita Kartini. Nantinya, tentu lebih banyak lagi lantunan lagu yang bisa adek dengarkan. Seperti juga akan lebih banyak sholawat yang adek lantunkan untuk menghibur abang. 


Nanti bisa adek ceritakan secara langsung mimpi-mimpi pada pagi hari, yang biasanya adek ceritakan melalui pesan text. Juga akan kita bangun mimpi-mimpi yang memungkinkan untuk kita capai, seperti mimpi adek, yang menjadi makmum dalam sholat bersama abang. 

Nanti akan kita tutupi kekurangan kita masing-masing, karena sudah fitrah manusia selalu penuh dengan kekurangan, dengan itu kita akan berusaha untuk saling menyempurnakan. Menyempurnakan agama, menyempurnakan rasa sayang.


C. Manfaat

Kegiatan ini, yang jika Allah meridhoi, orang tua adek merestui dan adek sendiri berkenan, akan membawa manfaat kepada berbagai pihak:

1. Adek sendiri, karena jadi ada abang yang bersedia menemani menjalani hari-hari agar supaya tak lagi sendirian.
 
2. Abang sendiri, karena jadi ada adek yang bersedia menemani menjalani hari-hari, yang akan menjadi perhiasan terindah di rumah abang. Dengan hobi adek yang sapu-sapu itu, abang hanya bisa membayangkan rumah itu akan bersih, rapi, serta tak kurang indah dari kreasi seorang berjiwa seni dan berhati lembut seperti adek.
 
3. Keluarga adek dan keluarga abang, tak kurang menerima manfaat, karena dua keluarga yang bergabung akan menambah dan mempererat jaringan silaturahmi.
 
4. Teman-teman kita sekalian, karena dengan demikian mereka tak perlu lagi merisaukan soal perjodohan kita, tak perlu menanyakan sudah punya pacar atau belum, kapan mengirim undangan, dsb sehingga itu akan menghemat energi mereka untuk hal-hal yang lebih produktif.
 
5. Alam, karena keberadaan kita sebagai bagian dari alam, sedangkan pernikahan adalah proses alam yang paling fundamental, sehingga dengan demikian kita dapat memberi kontribusi, menjadi mata rantai yang akan menghubungkan manusia awal dengan manusia akhir.
 
6. Penghulu, karena akan terlihat sibuk pada saat acara ini dilangsungkan.
 
7. Kucing tetanggga, karena pada saat acara dilangsungkan mungkin akan tak kesulitan mencari makan.
 
8. Pihak lain yang tak dapat disebutkan satu persatu, diharapkan akan ada multiplier effect dari kegiatan yang akan kita langsungkan.  

 
D. Strategi Pencapaian

Jika adek berkenan, acara akan kita laksanakan dalam beberapa tahapan sebagai berikut:

1. Persiapan
Persiapan dari pelaksanaan kegiatan pernikahan ini adalah proses lamaran. Hal ini, akan kita laksanakan segera setelah adek berkenan memberi perkenan bagi pelamaran ini.

2. Pelaksanaan
Pelaksanaan akan terdiri dari proses yang menghadirkan penghulu, saksi-saksi, mahar, serta serangkaian kegiatan yang abang sendiri belum tahu apa. Kita pikirkanlah itu nanti. Mungkin akan ada orang mengaji di dalamnya di dalamnya, membaca sholawat, mungkin akan mengundang berbagai teman, kenalan, tetangga, kucing tetangga, semua boleh ikut berbahagia, itu jika adek berbahagia, seperti abang yang juga akan berbahagia.

3. Pelaporan
Sepertinya kita tak perlu membuat laporan pelaksanan, karena nanti kita akan terlalu sibuk dan mungkin terlalu lelah dengan aktivitas bulan madu, sehingga tak punya waktu untuk membuat laporan itu.


E. Waktu Pelaksanaan

Kegiatan ini akan kita laksanakan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, yang akan kita rundingkan dengan berbagai pihak yang terkait. Agar jangan sampai ada paksaan dari para pemuda untuk memproklamasikan kegiatan pernikahan yang akan diselenggarakan ini. Jika mereka tetap memaksa, bisa kita jawab sementara dengan “tunggulah dalam beberapa purnama.”

 
F. Biaya

Untuk melaksanakan kegiatan ini kita tak akan membebani APBN, tidak perlu menggunakan skema pembayaran Public Private Partnership, atau model investasi lain yang membutuhkan analisis Benefit per Cost ratio atau Incremental Rate of Return tertentu, tetapi harapannya anggaran yang dibutuhkan untuk pelaksanaan kegiatan ini tidak akan membuat buku tabungan kita menjadi minus.

 
G. Penutup

Demikian, proposal of marriage ini dibuat, agar mendapat perkenan dan dapat ditindaklanjuti dengan sebagaimana mestinya. 


Disusun Oleh:
Calon Kepala Rumah Tangga
yang (mungkin) baik dan (mungkin) benar



Tamssssssssssssssssss
Pemuda Tampan Tk.I
NIP. 08X378X36X6X

Saturday, June 27, 2015

Wisuda di HMS ITB


Setelah menyaksikan dan mengalami berbagai prosesi wisuda di berbagai universitas di dalam dan luar negeri, muncul keinginan untuk menceritakan salah satu prosesi wisuda yang pernah saya alami, salah satu yang terbaik, adalah prosesi wisuda di ITB, khususnya di Himpunan Mahasiswa Sipil (HMS) ITB.

Bagian 1 Persiapan 

Masa-masa kuliah di ITB itu adalah masa-masa sulit, masa-masa mengerjakan tugas-tugas kecil, tugas besar, tugas sangat besar, masa-masa menyelesaikan tugas kerja praktek, maupun tugas akhir, dalam  menjalaninya satu demi satu teman berguguran. Sebagian mahasiswa yang tabah sampai akhir, dengan sedikit keberuntungan akhirnya bisa menyelesaikan masa-masa sulit sampai tiba waktunya wisuda. 

Wisuda di ITB biasanya setahun tiga kali, periode bulan Maret, Juli dan Oktober yang dengan demikian membagi golongan wisudawan menjadi beberapa kategori.
  • Wisudawan periode juli (3.5 tahun) biasanya terdiri dari satu dua orang jenius di setiap angkatan;
  • Wisudawan periode Oktober (4 tahun) biasanya wisuda untuk mahasiswa taraf pintar sedikit dibawah jenius;
  • Wisudawan periode Maret (4 Tahun lebih sedikit) adalah untuk orang-orang berdisiplin tinggi,
  • Wisudawan periode Juli (4.5 tahun) adalah untuk orang-orang yang asyik, gaya, gaul, funky, trendy;  
  • dan wisudawan bulan dan tahun berikutnya adalah untuk mahasiwa yang terlalu menikmati menjadi mahasiswa, dst.
Waktu itu, saya dan beberapa teman seangkatan termasuk kategori yang berhasil lulus bulan Juli tahun 2006. 

Satu dua bulan menjelang hari wisuda, biasanya ketua himpunan menunjuk salah satu anggota angkatan paling muda dan paling sial, paling tumbal, untuk menjadi ketua panitia. Menjadi ketua panitia acara wisuda itu berarti harus menghadapi masa-masa sulit, dengan effort tinggi, penuh onak dan duri untuk mempersiapkan banyak hal terkait acaranya. 

Setelah persiapan matang, maka diundanglah para wisudawan untuk mengikuti presentasi. Biasanya panitia akan duduk rapat rapi di muka whiteboard kecil dan menelpon anggotanya satu-satu yang belum datang karena presentasi belum dimulai sebelum semua anggota panitia datang, atau setidaknya 50% dari satu angkatan hadir. 

Wisudawan yang biasanya terdiri dari dedengkot-dedengkot yang sudah lama mengundurkan diri dari dunia persilatan seolah turun gunung, berdatangan satu persatu lalu duduk di tempat yang lebih tinggi seolah menunjukkan supremasi, di kursi, amben kecil di himpunan, duduk di tangga ke lantai dua, nangkring di jendela atau sekedar berdiri menutup pintu keluar, sehingga panitia kegiatan tidak ada yang bisa kabur. 

Presentasi itu biasanya diawali dengan pembukaan ketua panitia yang terbata-bata menjelaskan susunan panitia dan rencana kegiatannya. Proposal yang disodorkan ke para wisudawan biasanya akan dikembalikan dengan catatan dari salah seorang calon wisudawan: 
“Analisis kondisi, kebutuhan, latar belakang dan kosep acara yang kalian susun belum jelas! Tolong proposalnya diperbaiki.” Itu pastilah karena wisudawan tadi sering ditolak proposal tugas akhir nya, san mengalami trauma, sehingga mencontoh perilaku dosen pembimbing. 

Kalau acara yang disusun sedemikian parah biasanya akan ada satu dua wisudawan yang berkomentar, “Belom matang konsep kalian ini, belom sius (serius) awak tengok, kalo gini caranya kalian pakai lagi lah celana training dan kaos, kita ospek ulang.” Itu tentulah karena wisudawan itu dedengkot tim materi atau danlap pada saat kaderisasi himpunan. 

Tetapi jika konsep acara sudah bagus, dan persiapannya terlihat cukup matang, kendala ada pada bagian anggaran. 

Misalnya wisudawan diwajibkan membayar uang wisuda 150 ribu perorang, maka panitia akan dibantai sampai uang iuran itu menjadi separuhnya. Separuh sisanya harus panitia yang mencari dana dengan cara ngamen di warung pinggir jalan, jualan kue, jualan baju bekas, jualan diri dsb. Bahwa panitia kadang-kadang harus nombokin dari kantong pribadi, sudah menjadi ketentuan umum. 

Presentasi rencana acara wisuda yang dimulai jam 7 malam biasanya berakhir setelah mencapai sepertiga malam terakhir. Sampai terjadi kesepakatan antara pihak panitia dan pihak wisudawan, atau lebih tepatnya sampai panitia pusing, lelah, dan frustasi sehingga tunduk pada kemauan wisudawan, bahwa mereka harus tersiksa dan wisudawan harus bahagia. 

Setelah satu, dua, tiga kali presentasi yang kadang-kadang diulang, membahas kaos, plakat, dokumentasi, makanan, selokan mana yang akan dibendung, berapa ribu air plastik yang akan diisi, berapa ratus koran yang akan dilinting, dsb. 

Jika persiapan lancar, maka barulah diselenggarakan acara wisudanya. Wisuda biasanya terdiri dari dua acara besar, wisnite (malam wisuda) dan wisday (hari wisuda).


Bagian 2 Wisnite

Malam wisuda ada dua, yaitu malam wisuda yang dirayakan di himpunan untuk anggota himpunan yang akan wisuda dan malam wisuda yang diadakan oleh penyelenggara jurusan. 

Malam wisuda di jurusan biasanya mengundang orang tua untuk bersilaturahmi dan makan-makan, acaranya cukup standar: pembukaan, kata pengantar, organ tunggal dengan lagu-lagu kenangan untuk menghibur orang tua, pesan dan kesan wisudawan berprestasi, yang mana pastinya bukan saya.. 

Acara yang lebih menarik biasanya adalah wisnite yang dilaksanakan oleh himpunan. 
Wisudawan dihibur dengan sebuah panggung sederhana di depan sekretariat HMS ITB, aneka bakat-bakat terpendam muncul di permukaan pada acara ini. Tari-tarian entah apa, kabaret yang lucu-lucu, lagu-lagu dari band-band legendaris himpunan, aneka video profil wisudawan, video testimony untuk wisudawan yang kocak-kocak. 
Pada saat itu, ada beberapa adik kelas yang menyumbangkan video tribute kepada Yows Jambi Morrison. Bintang, Reza, Uto, Mono dalam band the widows, sebagai penghargaan kepada mantan Kepala Departemen Kesra yang menyukai band-band yang berawalan huruf the, the doors, the strokes, the brandals, dsb. 

Video pertama parody klip the strokes- last nite
 Video kedua paradoy klip the doors - light my fire

Pada acara ini biasanya wisudawan tinggal duduk manis di karpet yang digelar di depan panggung, menikmati semuanya. Saking eksklusifnya, wisudawan hanya perlu memanggil pendamping (LO) untuk mengambilkan aneka makanan dan minuman yang diinginkan. Wisudawan tinggal menunggu makanan itu datang. 
Setelah aneka pertunjukan hiburan, dilanjutkan dengan acara intinya, sepatah dua patah kata oleh para wisudawan. Wisudawan satu persatu naek ke panggung, duduk rapi dan mulai mengucapkan sepatah dua kata ajaib. Ajang ini menjadi media menceritakan pengalaman, keluh kesah, lelucon segar, bahkan kadangkala curcol kisah cinta abadi yang terluka selama berada di himpunan. Biasanya bos bos favorit akan mendapatkan sorakan paling kencang. Semakin malam acara akan berakhir, semakin syahdu cerita yang terungkapkan.  
Setelah berakhir seluruh acara, maka ditutup dengan band yang mengiringi lagu mars HMS ITB yang dinyanyikan beramai-ramai, semua anggota himpunan dan semua wisudawan pada bernyanyi, sambil berteriak, melompat, mengepalkan tangan ke atas dan moshing, apa yang di istilahkan oleh Jim Morrison sebagai penyembuhan neurosis komunal.

Bagian 3 Wisuda

Wisuda biasanya dimulai dengan pagi-pagi buta para wisudawati menuju salon untuk menata rambut dan merias wajah supaya menjadi sulit dikenali, tetapi bagi para wisudawan, langkah itu bisa di skip dengan mandi seadanya, berpakaian serapinya dan langsung berangkat ke Sabuga ITB. 

Satu hal yang harus menjadi catatan adalah, kenakan toga mu sesaat sebelum masuk gerbang, dan apabila ada fotografer jalanan yang memfoto saat berjalan memasuki sabugha, persembahkan senyum terbaikmu, jangan pura-pura cuek dan tidak mau difoto. Hal ini supaya setelah acara berakhir bisa mendapatkan beberapa foto manis dengan harga borongan. 

Acara wisuda dari rektor berjalan dengan khidmat, saat pertama kali masuk ITB diawali dengan penyambutan di Sabugha, dan saat selesai kuliah juga diakhiri dengan pelepasan wisuda di Sabugha. Rasa bahagia itu tak terbayangkan, tak terlukiskan. Kulminasi dari serangkaian kompleksitas perasaan dan perjuangan yang berakhir bahagia. 

Sehingga wajar jika hampir semua wajah terlihat bahagia, satu dua wajah yang terlihat tak bergembira itu mungkin hanya karena tak bisa menerima kenyataan bahwa cita-citanya untuk menjadi insinyur (Ir.) supaya namanya berubah menjadi penuh wibawa sebagaimana Ir. Soekarno harus berakhir dengan menjadi sarjana teknik (ST), Soekarno, ST? 



Wisudawan yang wajahnya lempeng, biasa-biasa saja, mungkin karena tidak punya pendamping wisuda (PW), seperti pada teman-teman saya itu, bukan pada saya. Seperti mereka yang telah menjalani berbagai varian fase yang tak menyenangkan selama masa kuliahnya, STMJ, Semester perTama Masih Jomblo, Semester Tiga Masih Jomblo, Semester Tujuh Masih Jomblo, Sudah ST Masih Jomblo, yang siap menghadapi ancaman Sampe Tua Masih Jomblo. 

Wisuda biasanya berjalan syahdu dengan aneka lagu paduan suara, orchestra, dan aneka macam pidato, sambutan, dsb. Setelah itu rektor yang baik hati menyelamati dan menyalami satu persatu wisudawan, terlihat makin lama senyumnya sedikit berkurang akibat bersalaman dengan seribu wisudawan, berat memang tugas beliau. 

Biasanya inilah acara puncak sebuah wisuda, yang ditutup dengan foto-foto bersama. Tetapi bagi anggota HMS ITB, acara utama baru menyusul setelah keluar gedung. Dari gedung kita diarahkan untuk berganti pakaian menggunakan kaos dan celana training. Lalu di luar sudah berkumpul pasukan pengawal dengan jaket hijau, mereka harus melalui masa-masa menjadi pengiring ini, harus memasang tampang garang.



Dengan tampang tidak kalah garang, kita para wisudawan pun mengajak mereka bertanding push up. Para wisudawan yang perutnya sudah mulai membuncit, sudah lama tak berolahraga.

Setelah itu diadakan acara arak-arakan untuk menggiring wisudawan ke lapangan kampus tempat pembantaian akan dilakukan. Kali ini jalurnya melewati Lapangan Sabugha – Terowongan – TVST – sampai ke depan tugu Soekarno – Fisika – hingga ke gerbang ganesha dan lapangan parkir sipil. 
Arak-arakan ini temanya berbeda-beda untuk setiap jurusan, biasanya jurusan seni rupa akan menampilkan atraksi seni dengan kostum terbaiknya, biasanya wanita-wanita jurusan biologi akan menjelma menjadi aneka kupu-kupu cantik, burung, atau makhluk indah lainnya untuk mengiringi wisudawan, senada dengan jurusan farmasi, industri, arsitek, dsb yang mempertunjukkan acara teatrikal tari-tarian demi mengiringi seniornya, para wisudawan yang mengendari mobil atau berjalan santai seraya melambaikan tangan dengan senyum sumringah layaknya iringan pejabat kenegaraan. 

Sedangkan untuk HMS ITB, tentunya hanya ada wajah-wajah garang yang belum sarapan dalam barisan yang berlari-lari sambil bernyanyi-nyanyi. Seolah hendak menunjukkan sisi maskulinnya jurusan yang sudah takdirnya kebanyakan populasi pria. Tentunya wisudawan harus ikut berlari dan bernyanyi, susah buat melambai sambil tersenyum ala pejabat kenegaraan. 

Di tengah jalan, bertemu pula dengan Himpunan Jurusan Tambang dan Geologi. Jurusan favorit yang dari dari kajian historisnya memang sudah suratan bermusuhan dengan jurusan Sipil. Karena jalannya sempit dan iringan tidak mau saling mengalah, berantamlah jadinya. Biasanya petugas keamanan kampus sudah mempersiapkan kamera untuk merekam aksi berantem mahasiswa, rektor sudah memberikan edaran siap men DO jika terjadi tawuran. Tetapi saat di lapangan, tetap gairah muda melawan semua aturan itu, akhirnya berantam antar jurusan, pengiring wisuda dengan pengiringnya, wisudawan dengan wisudawan. Setelah berantam selesai (entah bagaimana bisa selesai) baru arak-arakan dilanjutkan. 
Sampai di Aula Barat, mendekati area sipil, wisudawan mendapat instruksi jalan jongkok, seolah mengulangi ritual kegiatan ospek yang pernah dilalui, sambil jalan jongkok itu anggota HMS yang beserta para alumni yang hadir memukuli punggung wisudawan yang sedang berjalan jongkok dengan koran yang digulung hingga padat maksimal.


Lihatlah danlap nya yang menggunakan jeans belel sobek yang disambung kembali, yang kaosnya bergambar dirinya sendiri, orang-orang memanggilnya tiada tanding tiada banding. Wisudawan harus mengikuti setiap istruksi darinya. Berjalan jongkok menyeret kaki sambil mengaduh-aduh menahan sakit di punggungnya sampai tiba di lapangan sipil.

Di lapangan sipil sudah tersedia tumpukan bungkusan air yang akan digunakan untuk perang air, biasanya jumlahnya seribu bungkusan lebih, wisudawan harus bertahan di tengah-tengah lapangan digempur oleh lemparan air para anggota HMS. Makin tenar, maka makin habis lah kena lemparan rekan seangkatan, junior, atau senior yang sudah lulus. 






Setelah itu wisudawan diarahkan menuju tempat penghakiman, sambil terus dikelilingi oleh bos-bos yang masih memukul dengan gulungan korannya. Sementara orang tua para wisudawan yang mengenakan jas dan keaya rapi biasanya hanya bisa melongo, kadang ada ibu-ibu yang marah atau menangis dan tidak terima bahwa sudah datang jauh-jauh dari Siantar malah mendapatkan pemandangan anaknya yang habis kena lintingan koran. 

Beberapa orang tertentu yang difavoritkan biasanya akan diculik dan diproses, hingga punggungnya penuh bekas merah, hingga minta ampun. Seorang pendekar dari Sleman pun akan terlihat meringis merasakan ngilu di punggungnya.
 
Acara selanjutnya adalah penghakiman. Akan ada seorang yang dianggap paling berpengaruh, berwibawa, sekaligus lucu yang berperan menjadi seorang hakim, sekaligus jaksa penuntut, sekaligus pembela, membacakan kesalahan-kesalahan yang telah dilakukan oleh wisudawan. Kertas yang dibacanya itu kadang-kadang bisa penjang sampai satu meter. Setelah dibacakan, barulah keluar kata-kata sakti.
“Dengan ini kalian dinyatakan Non-Him!!” yang menyatakan wisudawan sudah lulus dari HMS, menjadi nonhim, anggota luar biasa, atau apalah itu istilahnya. 
Setelah itu dilanjutkan dengan pesan dan kesan wisudawan, satu persatu mengampaikan pesan kesannya, terimakasihnya, atas segala yang pernah dilaui bersama. Atas kebaikan orang tua yang sudah membiayai anaknya hingga menjadi sarjana. Di sinilah sebenarnya momen terbaiknya, dimana setiap orang punya kesempatan untuk mengucapkan satu dua kata yang mencerminkan kulminasi perasaannya, yang tidak semua wisuda bisa mengakomodir. 

Terakhir, acara apapun harus ditutup dengan menyanyikan lagu Mars HMS ITB, sambil berteriak, melompat, mengepalkan tangan ke atas dan moshing..

Penutup

Wisuda itu adalah gerbang, seluruh civitas akademika telah mengantarkan para mahasiswa ke pintu gerbang, menuju sebuah hutan belantara, sebuah tempat yang tak diketahui apa yang ada di sana. Kebersamaan telah berakhir, masing-masing orang akan menempuh jalur hidupnya sendiri-sendiri, mungkin akan ada yang akan jadi tokoh nasional sebagaimana biasanya yang kampus ITB hasilkan, ada yang melanjutkan jadi akademisi, ada yang jadi pengusaha, ada yang jadi pekerja asing dengan bayaran dolar, ada yang menjadi pegawai negeri, ada yang akan jadi koruptor, ada yang jadi seniman, ada yang akan berlebihan dengan arogannya, ada idealis yang akan berubah menjadi pragmatis, dan ada satu dua gelintir yang tetap dengan idealisme nya. Nasib akan membawa ke arah yang berbeda-beda.

Tetapi, pengalaman bersama di kampus sampai dengan wisuda itu menitipkan pesan, suatu saat, ketika menghadapi sebuah kesulitan yang tak terlihat jalan keluarnya, titik wisuda itu mengingatkan, jangan lupa bahwa dulu kita pernah di wisuda di ITB, bahan di HMS ITB. Masuk ITB itu susah, belajar di ITB itu juga susah, soal ujian anstruk matriks elemen hingga itu susah, cari kerja setelah lulus ITB makin susah, jadi apalagi yang susah-susah yang belum kita hadapi? Bukanlah bagian yang susah-susah itu sudah biasa untuk kita lewati. 

Suatu saat, ketika terjatuh oleh realita hidup, ingatlah bahwa kita pernah bernyanyi, sambil mengepalkan tangan ke atas, dengan wajah tengadah menantang badai.. 

“Tak gentar akan rintangan dan cobaan, dengan semangat ayo maju terus, hidup HMS ITB!” 

****

Sunday, March 22, 2015

kunjungan ke masa dulu


Adek, letakkan dulu itu, masih terlalu pagi untuk memegang gagang sapu, mari kita berjalan-jalan di minggu pagi ini, udara di luar masih sejuk segar, embun pun masih memberai di rerumputan dan dedaunan, tak layak kita biarkan berlalu saja. Mari kita berjalan-jalan pagi, menengok peradaban, melihat dan menelusuri perkampungan di dekat rumah abang.

Adek, daerah ini dulu masih hijau dan jarang penduduknya, sekarang hijaunya semakin berkurang, merah, putih, abu, kuning, coklat penggantinya berupa rumah-rumah yang semakin tak kepalang berkembang. Itu salak anjing yang terdengar mengancam dari salah satunya, jangan adek takut, jangan adek berlari, karena nanti abang jadi takut, dan jadi berlari juga. Biarkan saja anjing itu yang berlari mengejar kita, biarkan menggigit jika dia mau, nanti kita balas dengan yang serupa..

Adek, jalan-jalan ini yang biasa abang lalui sewaktu kecil, saat selesai sholat subuh dan belajar kitab suci dari Pak Haji. Melalui jalan-jalan ini biasanya kami bercanda tawa sampai dijemput matahari.  

Di dekat tanjakan itu. Itulah rumah abang dulu, yang abang tempati sejak lahir sampai masa remaja. Tumbuh berkembang abang di situ, seperti tumbuh berkembangnya pohon-pohon yang ramai menaungi halaman. Rumah itu adek, pekarangannya ada entah berapa luasnya, mungkin lima hektar ukurannya orang dewasa. Tetapi bagi kami selayaknya dari satu dunia itulah luasnya, luas tak berperi, di luar pekarangan itu adalah dunia yang selalu asing bagi kami.

Di depan sini, dekat dengan pintu gerbang diantara pagar, adalah pohon mangga yang sering lebat buahnya, tetapi agak asam rasanya. Ada bermacam pohon selain itu adek, pohon petai cina di dekat pagar itu, ada juga pohon jengkol yang besar rindang serta berbuah banyak diwaktu musimnya, di dekatnya ada lagi pohon mangga, ada juga dua batang pohon rambutan rapia yang bulunya sedikit tetapi gulanya teramat banyak, di sebelahnya ada pohon jambu air yang sangat manis, tempat biasa abang bergelantungan mencari ulat daun. Sekali dua juga menerapkan praktek mencangkok pohon, bisa tumbuh akar diantara batang pohon itu, ajaib. Di sebelahnya lagi ada pohon nangka belanda, yang berbuah sepanjang tahun, yang tak pernah abang makan daunnya walaupun katanya obat segala rupa. Dan terhampar di halaman belakang itu adek, itu pohon pisang yang beraneka rupa jenisnya, padahal sama-sama pisang, tetapi ada yang besar, kecil, petak.

Di pohon itu sewaktu-waktu abang mengikatkan sapi-sapi dan membiarkannya merumput sendiri. Pernah abang tunggui sapi itu sambil bermain layangan, atau sambil meniup suling bambo yang dibuat sendiri, tetapi dianya tak peduli, hanya ketika abang coba tunggangi, dia jadi lari. Memang dia jinak-jinak sapi, sehingganya pada suatu malam yang tak sampai pagi habis mereka dibawa oleh pencuri.

Tapi tidak apa-apa adek, selain sapi itu masih ada kambing-kambing yang gembira, mereka selalu mengembik setiap kali makanan terlambat datang. Mengikuti jejak para nabi yang sering berawal dari penggembala, abanglah terpaksa masuk ke belukar dan hutan di belakang  sana, guna mencari makanan berupa ramban, daun pule muda, daun nangka, daun ubi dan entah daun apalagi. Susah selera kambing ini adek, tak mau diberi daun pohon jengkol yang banyak berjatuhan di halaman.

Sambil mencari makan kambing di belukar dan hutan, abang tak akan lupa memanjat pohon cempunek yang buahnya harum mengundang selera. Itu adalah versi mungil daripada cempedak, sedangkan cempedak adalah versi mungil dari nangka. Terbayang kan adek bentuknya? Sampai ke ujung-ujung pohonnya biasa abang berpesta mengalahkan codot dan sebangsanya. Tak ada yang punya pohon itu adek, pastilah sengaja diciptakan Tuhan untuk penggembala yang kelaparan di hutan.

Hutan di belakang rumah itu dibelah oleh sungai kecil yang biasanya jernih dan berarus cukup deras, tempat biasa abang istirahat di sana, sambil menghitung jumlah cingkuk atau beruk yang bergelantungan di pohon besar, beruk itu yang lebih besar dan berwarna hitam adek. Sering juga bersama teman-teman bermain di sungai itu, mandi, menyelam, mengejar ikan, jika tidak dapat ikan itu, maka kami mengumpannya dengan cacing. Cacing dimakan ikan, ikannya kami makan, tidak langsung kami makan adek, tetapi kami bakar dulu dengan api dan kayu seadanya, ditaburi garam. Jangan tanya rasanya, karena tidak enak yang memuaskan. Memuaskan karena peradaban manusia jaman dulu yang berburu dan meramu sudah bisa kami lakukan  sendiri, sejak kecil itu.

Di hutan itu adek, ada pohon besar yang usianya sudah ratusan tahun, tak perlu dilihat kambiumnya untuk mengecek umur pohon, lihat saja besar dan tingginya yang menjulang, namanya pohon Kemang. Jangan didekati, karena itu ada penunggunya, entah itu semut, burung atau apa. Di bawah-bawahnya pun ada beberapa kuburan yang kalau kita ke sana akan terkenang sampai jadi mimpi-mimpi seram waktu malam.

Lebih baik cepat pulang dari hutan adek, keluar dari sana menuju rumah abang harus menanjak lewat jalan setapak, di kiri kanannya ada ladang dengan aneka tanaman, tanaman apa saja pernah tumbuh di sana kecuali mungkin padi. Ada kacang panjang, kacang pendek, kacang sedang, kedelai, ada timun, pare, terong, semangka, ada ubi kayu, ubi rambat, bengkoang, dan ubi-ubian lainnya.

Dalam setahun entah berapa kali panennya aneka tanaman itu, berlebihan untuk dimakan sendiri  atau dibagikan ke tetangga, sehingga bisa dibawa ibu ke pasar. Semua Bapak yang menanam sepulang kerja dari kantornya, dengan bantuan abang tentunya, meski cuma sedikit. Pernah abang membantu membawakan cangkul, dan mengayunkannya sekali dua untuk membersihkan pematang dari rerumputan, tetapi langsung abang pamit dengan alasan hendak pergi madrasah. Memegang cangkul itu adek, adalah kerjaan orang dewasa, abang waktu itu hanya harus memegang pena, dan memastikan di rapor tintanya hitam semua dan juga bahwa saat terima rapor nama dipanggil ke depan, Bapak sudah cukup akan senang.

Ladang itu dulu kalau pagi sering penuh dengan jejak-jejak babi hutan, entah apa yang mereka cari. Sehingga kami tugaskan Bleki untuk menjaganya. Bleki itu anjing adek, warnanya putih, tetapi dia bilang dia mau dipanggil bleki, menggonggong setiap namanya dipanggil dan mengibaskan ekornya sambil menjulurkan kepala berharap dielus kepalanya. Setiap dia menjilat kaki atau tangan kami, setiap itu juga dia kena marah, karena bekasnya harus dicuci tujuh kali pakai pasir. Itu sebelum Bleki kami temukan tak sadarkan diri, setelah diracun oleh tersangka komplotan maling sapi.

Pada masa jayanya, setiap hari Bleki kami biarkan berkeliling halaman dan berpetualang menjelajahi dunianya sendiri, menggoda kambing, sapi, kucing, tupai, burung puyuh, tikus tanah, ular, atau kalau beruntung, sewaktu-waktu akan bertemu kucing hutan, kami menyebutnya macan akar, satu keluarga kecil yang  bermukim di semak dan gerakannya lincah tak kepalang.  

Itu adek, rumahnya itu sekarang sudah tak ada lagi, sekarang berganti jadi sebuah sekolahan, halamannya tak lagi penuh tanaman, pohon-pohonnya sudah jarang terlihat berbuah, pohon jengkol tempat dulu abang pernah terjatuh sampai pingsan juga sudah tumpas, sampai akarnya pun tak tersisa lagi. Tapi semua itu masih ada adek, untungnya semua masih tersisa dalam ingatan.  

Abang ceritakan kepada adek, sebelum semakin menghilang, berganti dengan ingatan abang tentang senyum adek yang menawan, yang membuat abang luluh dan bahagia tak kepalang. Apa namanya perasaan ini adek? Perasaan abang pada adek tersayang, yang belum abang rasakan dari waktu kecil abang tinggal di rumah itu.

Sudah adek, mari kita cari jalan pulang. Masih ada hari untuk dikejar, diantaranya ada membangun rumah kita sendiri, dengan pekarangan yang lebar, rerumputan dan aneka pepohonan berbuah banyak yang anak-anak akan suka memanjatnya meski dilarang ibunya. Dan di situ adek, akan ada gagang sapu yang mungkin adek ingin pegang..